fbpx
Walikota Sutiaji Apresiasi APD Buatan Kota Malang
Malanginspirasi.com, Bandulan, Sukun – Saat berkunjung ke salah satu pabrik di daerah Bandulan Kota Malang (3/4), Walikota Sutiaji menyampaikan apresiasi kepada perusahaan Kota Malang yang juga ikut memproduksi perlengkapan APD (Alat Pelindung Diri).

Perlengkapan APD yang mulai langka dijual ini, sangat dubutuhkan untuk membantu tenaga medis yang bertugas selama masa tanggap darurat Covid-19. APD yang diproduksi perusahaan ini menggunakan bahan lokal dan sudah dikirim secara nasional ke rumah sakit, Kepolisian serta untuk donasi.

“Ini asalnya garment terus geser menjadi pembuat APD. Salah satu kecerdasan saya kira dari pengusaha, dan saya ucapkan terima kasih. “ ujar Walikota Malang.

Agar tidak terjadi PHK secara besar-besaran, pengusaha harus bisa mengubah sebuah ancaman menjadi sebuah peluang. Dari perusahaan yang asalnya bergerak di bidang garment, karena ada wabah Virus Corona permintaan garment menurun, terus bergeser menjadi pembuat perlengkapan APD.

Wendy Juniarto pengusaha yang memproduksi APD ini menyampaikan suka dukanya pada masa pandemi Covid-19 ini.

“Kami basicnya pabrik garment dengan brand Emba. Karena banyak temen-temen dari rumah sakit ke kita menanyakan apa bisa dibantu membikin alat pelindung diri, kita coba akhirnya kita tawarkan dan diterima. Asalnya produksi cuma 6.000 pieces, akhirnya banyak permintaan direkomen oleh beberapa rumah sakit bahkan sampai ke Jakarta. Akhirnya sekarang jadi nasional, semua instansi pesan ke kita,” ujar Wendy yang juga Direktur PT Kasih Karunia Sejati.

Walikota Mencoba APD
(Walikota mencoba perlengkapan APD yang diproduksi perusahaan. Foto : Ist)

Saat ini kapasitas produksi perusahaan mampu membuat 12.000 APD dan 20.000 masker per-hari. APD dan masker yang diproduksi oleh PT Kasih Karunia Sejati selalu dengan finishing Water-repellent. Water repellent ini berfungsi untuk memastikan bahwa pori-pori bahan atau produknya telah rapat dan kencang, tak bisa ditembus oleh air. Ketika ada percikan air yang ada di permukaan bisa langsung dihilang dengan cara ditiup.

“Kita bikinnya yang non boven, jadi memang lebih berpori terus ada sedikit materi water repellent atau tahan air. Kalau yang maskernya kita bikin dari katun dan bisa dicuci ulang dan kita bikin finishing juga dengan water repellent. APD rata-rata 100 ribu tergantung pengambilan. Kalo masker tujuh ribu lima ratus. Ini dua minggu terakhir permintaannya meningkat sekali,” tutur Wendy.

Baca Juga : Bantuan Hand Sanitizer dan Paket Sembako dari APTISI

Selanjutnya Walikota Sutiaji memberi catatan terkait SOP dalam produksi APD ini. Standarisasinya harus sesuai dengan standar WHO atau dari kementerian kesehatan.

“Karena (APD) ini adalah sebagai alat pelindung diri, maka tidak kalah pentingnya adalah bagaimana yang mengerjakan itu juga orang yang sehat. Sehingga tidak ada virus yang nempel di APD itu. Dan tentu yang mengerjakan ini saya mohon ada standarisasi SOP dengan Physical Distancing maupun Social Distancing,” kata Walikota.

Walikota Ingatkan SOP & Keselamatan Karyawan
(Pak Aji, sapaan akrab Walikota Malang, tak lupa mengingatkan agar perusahaan juga memperhatikan SOP produksi serta keselamatan para karyawannya. Foto : Ist)

Para pekerja yang memproduksi APD ini, sebelum memasuki area kerja juga dihimbau menjalankan SOP seperti untuk cuci tangan menggunakan air mengalir dan memakai sabun, memakai masker dan apabila suhu badannya melebihi dari 37,5 daerajat celsius tidak diperbolehkan bekerja.

“Dan ada tambahan lagi, karena virus tersebut masuk di saat imun tidak bagus maka saya minta ada tambahan suplemen bagi seluruh pekerja,” imbuhnya.

Dalam kunjungan ini Walikota Malang memberikan motivasi kepada pengusaha ditengah kondisi wabah Virus Corona atau Covid-19 ini untuk menggunakan standar yang jelas dan terus dapat menjamin kesehatan bagi para pekerjanya.